Share this:

Assalamu’alaikum Panglima JUARA nanti malam Pariyono dipanggil Rioy brangkat Jakarta, ini saya gak bisa nganter soalnya jaga ujian akhir semester, keretanya turun Jatinegara, nanti jenengan utusan untuk jemput Pariyono ya Panglima JUARA. Sebenarnya dia pinginnya kuliah, dia bagus di bidang desain, ketrampilan gambarnya oke, tapi karena keadaan orang tuanya yg benar-benar tidak mampu dia juga pingin kerja, biar bisa ngirim i uang orang tuanya,Tapi Pariyono saya suruh manut (nurut) sama Panglima JUARA, InshaAllah anaknya baik, manut, sregep, gak neko-neko.

Demikian pesan What App yang Panglima JUARA terima dari salah satu guru SMA di Kabupaten Nganjuk yang selama ini menjadi salah satu pengasuh dari Pariyono….sampai dia bisa lulus SMA.

Pagi ini di Stasiun Jatinegara saya jemputlah dia…seorang anak remaja yang berperawakan cenderung kurus…kulit sawo matang tetapi penuh senyum di bibirnya.

Dalam perjalanan menuju Markas Besar JUARA dia memperkenalkan dirinya :

NAMAKU PARIYONO, SAYA PEJUANG…. dipanggil RIOY dari Nganjuk Jawa Timur, 8 bersaudara 7 laki laki dan 1 perempuan, dan saya baru lulus SMA tahun ini.Saya anak terakhir.Saya lahir di Nganjuk , desa yang sedikit pelosok/pedesaan, saya tinggal bersama kedua orang tua saya yang sudah lumayan uzur .Saya bisa sekolah dari kemauan sendiri dan alhamdulilah saya cari dana sekolah cari sambil kerja ikut orang orang , dari 7 kakak cuma ada satu orang yg cuma membantu SPP saya ,.dan saya mulai ikut kerja orang mulai klas 6sd sampai SMA klas 2 ,dan kalo liburan saya cari kerjaan di ladang.

Saya kerja biasanya buruh cuci piring di mie Ayam bakso ,dan Waktu itu saya sudah putus asa gak sekolah karena kesulitan ekonomi. Waktu saya kelas dua SMP saya pernah putus sekolah, saya kerja ikut orang sebagai kernet truk gandeng di PT Margono Surabaya ,saya kerja cuma 3 bulan ,habis itu saya di panggil Ibu Guru untuk melanjutkan lagi dan saya pulang lagi ke desa ,kemudian melanjutkan SMP lagi.Sekolah saya di yayasan SMP Mandiri Berbek , dan saya sangat bersyukur karena bisa melanjutkan sekolah lagi.Waktu kelulusan saya sudah gak punya tekat untuk melanjutkan sekolah lagi karena saya melihat kedua orang tua saya yang lumayan tua ,saya gak tega melihatnya dan saya ingin membahagiakan jadi saya harus berjuang untuk bisa sekolah sebagai modal membahagiakan mereka .Waktu itu saya pikir-pikir dan saya dari 8 bersaudara cuma 1 orang yang ngasih semangat,tapi saya harus berjuang.Habis itu saya coba mendaftar sekolah lagi di SMAN 1 LOCERET ,saya tekat dengan cuma bekal 1 kambing , lalu saya daftar ke SMA saya jual kambing saya cuma laku 800.000 saya bayarkan baju seragam SMA. Waktu itu saya kelas 2 SMA saya pernah putus sekolah lagi , karena kekurangan biaya sekolah dan waktu itu saya bilang ke teman. Ada salah satu teman saya bilang jangan keluar dulu pasti nanti ada jalan keluar ,dan waktu itu saya ikuti omongan teman saya .Saya tidak terlalu pintar di bidang pelajaran ,karena saya terhalang waktu yang harus kerja di mie ayam bakso ,tetapi saya gak pernah mbolos dari sekolah SMA.Saya waktu SMA cuma 2 atau 3 kali ijin karena saya ada keperluan membuat KTP dan tahun 2018 ini allhamdulilah saya bisa tamat SMA .Habis lulus SMA ini saya sudah gak punya pikiran untuk kuliah dan saya pingin kerja dulu ,karena saya pingin cari/beliin tempat tinggal buat ibu saya ,karena tempat tinggal kedua orang tua saya belum aman, ada saudara ibu saya sering mempermasalahkan warisan dari nenek saya atas rumah yang di tempati orang tua saya. Saya gak pingin lihat orang tua saya ribut-ribut lagi.Meskipun alhamdulilah sekarang sudah sedikit damai ,gak tau kalo besok. Saya pingin kerja sambil cari pengalaman dan modal pingin buka usaha ,agar bisa membahagiakan kedua orang tua saya ,karena kedua orang tua sudah tua bahkan sering sakit, sembuh dan saya ingin tersenyum bisa merasakan Hasil kerjaku. Saya ingin BERJUANG…PANTANG PULANG,SEBELUM BERHASIL!!!

Kisah hidupnya di masa lalu, masa sekarang dan bahkan cita-citanya..dia sampaikan dengan tutur kata yang lugas dan apa adanya. Sayapun teringat masa lalu saya di jaman SMA dulu. Semoga Pariyono benar benar seorang pejuang sejati yang pantang menyerah, punya daya juang tinggi. Bisa meraih apa yang di cita citakan.

Sahabat JUARA/Kepala Sekolah SMA/Bapak Ibu Guru SMA yang memiliki kenalan/anak didik dengan kondisi seperti Pariyono, silahkan hubungi Panglima JUARA. Semoga mereka mereka tersebut bisa bergabung dengan JUARA untuk bisa lebih berdaya dan berjaya mencapai cita cita mereka dibawah 3 Pilar Juara : Jamaah,Pemberdayaan, Bagi Hasil dengan semangat Nasionalism untuk memberikan manfaat terbaik bagi Nusa Bangsa dan Agama.

Salam JUARA!!!
…JUARA…JUARA…JUARA…LUAR BIASA!!!

Panglima JUARA
08121055458
www.ayamgeprekjuara.com

Share this: